Wednesday, July 23, 2008

23 July 2008 : Semarang - Tulungagung

Sengaja hari itu kita set berangkat dari semarang agak siang, supaya istirahatnya cukup. Jadi kita baru meninggalkan kota Semarang jam 9 pagi. Kondisi kita sudah fresh lagi meskipun Alya badannya masih manteng di angka 38.5 derajat celsius, tapi anaknya masih ceria.
Sewaktu melintas di Ungaran, ketemu Toko Roti Pauline kalau dari arah Semarang disebelah kiri jalan. Disitu ada lapis semarang (sejenis dg lapis Surabaya) - tapi saya tidak coba beli karena hari itu kami akan melintas di Solo dan akan menjajal kelezatan Mandarijn nya Orion yang terkenal banget itu. Akhirnya saya ambil beberapa kue pisang coklat dan kue basah - soes dan roti sisir butter, wah ternyata roti sisir - butter nya ini enak banget dilidah, lembut dan butter creamnya terasa banget. Ah nanti kl pas lewat semarang mesti beli roti ini..abisnya saya suka bangeeet.
Jam 11.30 sudah mulai masuk kota Solo, kita berhenti untuk sholat dzuhur sekalian istirahat di Masjid PLN di Jl. Slamet Riyadi. Masjidnya lumayan besar dan toiletnya bersih. Setelah bertanya arah, kita menuju Jl. Urip Sumohardjo - soalnya saya penasaran sekali dengan Mandarijn nya Toko Roti Orion. Kalau menurut orang Sunda mah - kabita. Dari luar sih bau kuenya sudah wangi - ternyata selain macem macem banget kue yang dijual disitu - baik produksi orion sendiri maupun merk lain. Segala jajanan ada mulai dari roti, kue basah, kue kering - lidah kucing dsb, segala kripik - kripik paru,belut, usus , urat ,lengkap deh pokoknya. Saking penasarannya si Mandarijn saya buka dan potong potong, hmmm menurut saya soal rasa masih kalah dg Speku nya Bu Indra di Surabaya yang mak nyus banget di lidah. Kalah lembut deh dg Speku nya Bu Indra - ini menurut aku lho ya.
Setelah dari Orion kita muter-muter cari tempat maem - gak berani nyobain warung tenda, soalnya Alya lagi demam - takut malah sakit perut. Wah buat pendatang ternyata muterin kota Solo gak semudah muterin Semarang, ngglibet lewat keraton lagi ,keraton lagi..ada kayaknya kita 3 kali lewatin keraton plus pasar klewer yg agak macet itu...... Karena gak tau mau makan dimana, pas muter muter ada tulisan warung Kadipiro - ya sudah coba makan disitu. Garang Asem Iganya enak banget. Basonya biasa saja, apalagi sotonya...enggak banget deh. Gak terasa kita mutrein kota solo sampe 3 jam....
Akhirnya kita baru bisa ninggalin kota solo jam 15.00, sudah kesorean - untung sepanjang jalan termasuk lengan - jarang banget ketemu truk atau bis - tancap gas deh langsung ambil arah Sragen - Mantingan/ Ngawi - Caruban - Nganjuk - Kediri. Nah pas sampe Kediri tiba -tiba Asha rewel luar biasa - akhirnya kita berhenti sekalian sholat maghrib di Kediri. Jam 19.00 alhamdulillah kita sudah sampe di Tulungagung dengan selamat.
Mbah kakung dan Mbah Uti sudah capek gak sabaran nunggu Alya ama Asha.......
Tulungagung - Ini kami datang.....

1 comment:

mama arya said...

mending lewat klaten akeh jajanan enak gag mubeng2 jalane hehehee , ak unang solo yo bingung mbak muterin keraton terus kan ana jalur sing searah hehehee....