Thursday, July 24, 2008

24 July - 25 July ; Wisata Kuliner

25 July 2008

Pagi-pagi sekali kami bertiga (saya , papa, Alya) sudah bangun, hari itu kita kebagian tugas jemput calon penganten. Om Davit & Tante Hesti - Sang calon penganten baru tiba pagi ini dari Jakarta - naik kereta Gajayana. Pas banget - sampai di Stasiun - kereta juga baru dateng ,jadi gak perlu nunggu lama.
Trus kita ajakin Om Davit & Tante Hesti wisata kuliner lagi, pagi pagi begini enaknya makan sop Tulungagung (gak seperti sop pada umumnya) lebih mirip soto tapi bukan soto. Nah bingung kan? supaya gak bingung, lebih baik maen ke Tulungagung trus cobain. Alternatif lain adalah makan nasi rames. Saya lebih memilih Nasi Rames, ya sudah kita menuju arah tengah kota , didaerah Nggleduk. Namanya Warung Toyota (ini kita namakan sendiri - letaknya ada dipelataran bengkel toyota, karena warung ini gak punya nama), masakannya adalah Ayam & daging dibumbu bali , sambal bajaknya - duh nikmat banget dimakan pake lalap ketimun, ada pecel, trus ada jenang grendul, ada bubur sumsum, ada kolak. Sayang banget pagi itu masakan sudah ada , tapi nasi baru mateng 20 menit lagi. Woah...kalo gak sama calon penganten saya rela deh nunggu 1 jam juga. Secara saya tidak makan disini sudah 14 tahun lebih. Kenapa?? Ya karena saya mudik tiap lebaran - sementara kl lebaran warung pada tutup semua.
Akhirnya terpaksa makan Sop - letaknya didekat perempatan tamanan, arah SMUBOY (ex sma saya- dulu namanya SMA 2 Tulungagung, sekarang namanya SMU Boyolangu). Siangnya makan baso di warung baso solo didepan stasiun, masih belum puas juga kita makan baso lagi di warung baso pak mun (deket stasiun juga).
Karena besok dan besok lusa sudah mulai acara pernikahan, malem itu kami maksimalkan wisata kuliner. Kali ini kami makan yang full kolesterol. Makan Sate Kambing + Gule Kambing...wuih mantap kan..he.h.he.he.. Yang enak adalah Warung Sate yang didepan bioskop Istana (dulunya ). Saya selalu kangen dengan sate Tulungagung. Menurutku yang membedakan adalah bumbu kecapnya - kl sate dari kota lain cukup dikasih Kecap saja plus bw merah tomat. Tapi kalo di Tulungagung - bumbu kecapnya terlebih dahulu diberi bumbu merica + petis (sedikit ), jadi rasanya long lasting di lidah....uenak pol..mantap. Cobain deh kalo lagi jalan jalan ke Tulungagung, pasti kepingin lagi kepingin lagi. Kalo sate cempe (anak kambing ) sudah mulai jarang ya...kasian kali kl makan cempe, even dagingny sangat empuk. Saya gak pernah tega kl makan sate cempe ini.



24 July 2008

Pagi itu Alya sudah tidak demam sama sekali, sudah segar bugar. Ajaib ya - begitu sampe di Tulungagun langsung waras. Jam 9 an, kami anter mbah Uti ke BCA, trus ternyata didepan BCA ada tukang jualan jenang grendul, dawet dsb. Daripada lama nunggu mbah Uti antri BCA - saya , papa alya dan Alya langsung menyerbu tukang jualan jenang tsb. Saya pesan jenang grendul thok - soalnya saya betul betul ngidam jenang grendul ala Tulungagung ini. Rasanya ?? Sueeegeeer pol, puas banget. Segitu amat rasa jenang grendul buat saya . Ada storynya.

Iya sejak saya hijrah ke Bogor tahun 1994, belum pernahsaya makan jenang grendul ini lagi . Padahal dulu semasa SMP sehabis pelajaran Olah Raga kita rame rame menyerbu tukang jenang grendul di Pasar Kliwon di Kauman - Kalangbret. Perasaan rasanya waktu itu legit banget... Biasanya jenangnya dimix jenang grendul + bubur sumsum + dawet. Tapi favourite saya - jenang grendul thok. Trus pernah saking kangennya saya coba buat sendiri di rumah, walah percobaan sampe puluhan kali rasanya gak ada yang menyamai jenang grendul ala pasar kliwon ini.

Jadi kesimpulannya rasanya enak banget karena factor historis aja..hehee.ee...

Trus setelah drop Ibu dan Alya dirumah, saya dan papanya Alya meneruskan wisata Kuliner. Alternatifnya ada 2, nyobain Soto ala Tulungagung atau nyoba Ayam Lodho.

Soto ala Tulungagung ini mirip soto kudus tp tdk semanis Soto Kudus - wis enak banget deh perasaan di lidah saya , gak ada yang nyamain Soto ini. Sebetulnya yg terkenal ada 2 , yang pertama di Kauman (sayang penjualnya sudah meninggal dan sekarang terpecah pecah dikelola oleh beberapa anaknya) dan satu lagi Soto Ngrendeng - Kl dr kota Tulungagung ke Arah Trenggalek.

Sedangkan Ayam Lodho ini memang khas Tulungagung, kurang lebih deskripsinya adalah sbb Ayam kampung dipanggang, trus dimasukkan kedalam kuah santan yg tidak terlalu kental dan agak pedas. Tapi sekarang sudah banyak modifikasi - jadi super duper pedas. Pokoknya rasanya nikmat abis. Nah ayam lodho yang terkenal ini agak jauh keluar kota - perbatasan Tulungagung - Trenggalek. Namanya Ayam Lodho Pak Yusuf, letaknya tepatnya di Ds. Pogalan - Bandung (bukan Bandung di jawa barat ya...). Letaknya ada di pinggir jalan propinsi Tulungagung - Trenggalek, letaknya agak menjorok masuk kedalam gang... tapi termpat parkirnya bisa terisi 15 an mobil. Warungnya sederhana banget - lantainya pun masih semen biasa. Menu pilihannya pun hanya Ayam Lodho - Nasi Gurih (sejenis nasi uduk) - Urap. Tapi jangan heran kalo bakalan nambah nambah terus. Harganya untuk ukuran orang jakarta standar makan diwarung. Saat kita makan disitu, kebanyakan pengunjungnya adalah turis - terlihat kebanyakan mobil dari Surabaya, Malang dan beberapa Jakarta.

Jam 13.00 kita pulang , trus papanya Alya malah ngajakin ziarah ke Makam Bung Karno di Blitar. Blitar ini sekitar 40 Km sebelah utara Tulungagung. Kurang lebih 1 Jam perjalanan. Akhirnya sore itu kita berangkat ke Makam Bung Karno, dan sebelumnya kita wisata kuliner lagi. Ada warung yang jualan Ikan - namanya Ikan Kutuk (gak tau nama lainnya apa), ikan ini gurih banget dan dagingnya pulen. Warungnya sungguh , kecil bener, tempatnya gak mudah dicari. Kami pun sampe 2 kali keliling untk nyari warung ini dan gak ketemu. Akhirnya berhenti dan tanya dg para abang becak yang mangkal diperempatan. Masyaallah, dari luar lebih mirip warung rokok dibanding warung makan. Tempatnya sempit banget. Keistimewaan masakannya - ya karena ikan kutuk ini sudah mulai jarang ditemukan dipasaran, jadi ikan kutuk ini dipanggang trus dimasak sejenis kayak mangut ikan gitu. Rasanya Ueeenak tenan. Yang pasti Super Duper Pedas. Kalo makan disini jangan lupa bawa tisu banyak -banyak soalnya kemringet.
Setelah itu barulah kita ke makam sang Proklamator - Bung Karno. Ternyata makamnya sudah tidak ada pembatas kacanya lagi. Dulu pas saya masih kecil - makamnya ini diberi batas kaca. Menurut sang juru kunci - keluarga bung karno ini dg legowo mengatakan bahwa Bung Karno ini bukan hanya milik keluarga - tapi milik bangsa. Kami mendoakan semoga Allah menerima amal baik Bung Karno ini dan mengampuni dosa-dosanya. Amien.

4 comments:

mama arya said...

wisata kuliner terus kie , awas lho BB naek akeh wekekekeke ....

mama valisha said...

asik makan terus....
emang enak makan makanan jaman kita kecil dulu, banyak nilai historisnya....jadi pengen mudik nih

maggie said...

ayam lodho... kayaknya ada yg dibakarnya deh ... kali, hehehe tapi emang muantabbb.. , makam bung karno masih di blitar ya mbak??? katanya kalo pak tjip gak jadi gubernur makamnya pak karno mo dipindah tuh keluar jatim hehehe ada 2 aja mbak mega tuh

intan said...

waa ternyata tulungagung banyak makanan khasnya ya..:-) sluurrpp