Friday, September 14, 2007

Puasa

Setiap memasuki bulan ini saya selalu teringat kenangan lebih dari 20 tahun yang lalu yang masih membekas sampai puasa kali ini juga. Saat itu saya baru kelas 4 SD dan baru pada umur itu saya betul-betul punya tekad untuk berpuasa satu hari penuh.

Seperti adat kebiasaan dikeluarga kami, seringkali kita melakukan sahur beramai ramai. Kebetulan rumah pakdhe dan sanak saudara kami berdekatan. Saat itu kami para anak-anak (saya dan sepupu - sepupu saya ) akan makan sahur dirumah Dadhe ( kakaknya bapak saya ). Kami dibangunkan jam 2 pagi untuk makan sahur dimana sebelumnya dituntun untuk membaca niat berpuasa oleh Dadhe (sebutan salah satu budhe kami). Setelah itu baru kami beramai ramai makan sahur dan kemudian meneruskan tidur.

Keesokan paginya kami pulang kerumah masing-masing, mandi pagi dan mulai bermain-main. Seingat saya, dulu sekolah diliburkan selama bulan puasa - 1 bulan penuh. Saat jam 8 pagi perut saya mulai keroncongan , rupanya cacing-cacing dalam perut saya mulai minta dikasih jatah . Karena niatnya berpuasa, saat itu cuma ditahan-tahan. Kok makin lama, si cacing-cacing semakin keras protesnya....perut saya sakit banget. Ternyata, sepupu-sepupu saya juga mengalami hal yang sama. Dan...akhirnya jam 10 pagi kita sukses berbuka puasa - makan sepiring penuh......

Malam harinya kami akan makan sahur bersama lagi, tetapi hari itu kami akan makan sahur dirumah nenek kami. Seperti hari sebelumnya kami dibangunkan untuk makan sahur, saat itu kita disuruh bangun sekitar jam 4, saya ingat karena saat itu kita disuruh makan cepet-cepat keburu imsyak dan sama seperti malam sebelumnya , saat itu kami juga dituntun untuk membaca niat berpuasa, kali ini dituntun oleh nenek. Kami sudah pesimis, besok jam 10 akan berbuka puasa lagi.

Tetapi Anehnya hari itu kami kuat untuk berpuasa sampai maghrib. Saat itu kita bersorak kegirangan, sukses berpuasa. Akhirnya terjadilaah kasak - kusuk diantara kami anak-anak kecil ini, kami mengambil kesimpulan bahwa doa (niat berpuasa) yg diajarkan Dadhe (sebutan budhe= tante= bibi) tidak manjur, dan yang lebih manjur adalah doa (niat berpuasa) yg diajarkan oleh nenek kami.......dan sejak saat itu kami mengira bahwa nenek kami adalah orang sakti... (dukun kaleee....)

Dan akhirnya sejak saat itu kami semua sepakat tidak mau lagi untuk sahur ditempat Dadhe/ budhe dan lebih sering dilakukan dirumah nenek kami , sampai akhirnya tradisi makan sahur bersama hilang dengan sendirinya dan tidak kami lakukan lagi.

Hmmm...setelah saya beranjak dewasa , saya seringkali tersenyum simpul sendiri mengingat hal itu. Mengapa pada saat itu kita mengambil kesimpulan bahwa doa dari Dadhe tidak manjur...... Padahal penjelasan yang logis adalah pada saat makan sahur dirumah Dadhe, jam makan sahurnya terlalu malam sedangkan dirumah nenek makan sahurnya sudah menjelang imsyak. Ya..pantes saja kita tahan untuk berpuasa sehari penuh pada saat makan sahur dirumah nenek. Saat itu yang ada dalam pikiran saya puasa adalah tidak makan dan minum dari

Ya begitulah dunia anak-anak, buat anak-anak puasa adalah menahan lapar dan haus. Setelah maghrib dan mulai berbuka puasa, anak-anak dengan gembiranya akan memuaskan nafsu makan dan minum bahkan cenderung berlebih-lebihan.

Apakah puasa kita masih sama seperti puasanya anak-anak?? apakah betul makna puasa itu hanya untuk menahan nafsu syahwat, lapar dan haus?? sudah bisakah kita memaknai puasa yang sebenarnya??. Mudah-mudahan kita menjadi golongan orang-orang yang berpuasa dengan tujuan untuk mencapai ketakqwaan dihadapan Allah SWT. Amien ya robbal alamin.

Alhamdulillah tahun ini kita masih diberi kesempatan oleh Allah SWT untuk bertemu dengan bulan yang suci dan penuh cahaya, bulan yang penuh rahmat dan ampunan. Marilah kita berlomba-lomba untuk melatih diri kita untuk menambah amal dan ibadah kita di bulan penuh keistimewaan ini.

Marhaban ya Ramadhan..
Semoga ridho Allah selalu menyertai langkah kita untuk mensucikan diri lahir dan batin
Selamat Menunaikan Ibadah PUasa
Mohon Maaf Lahir dan Batin

18 comments:

salma said...

Puasa waktu kecil emang yg kita tau gak makan dan gak minum...
Anak² kan gak punya napsu yg aneh² hihihi
Kalau aku dulu udah tau aja gak boleh ledek²an sama temen.

Salma hari pertama gak sahur, hasilnya waktu Ashar dia minum saking haus karna panas juga disini, mana diajak ngider. Tapi aku suruh makan nasi sekalian gak mau.. katanya mau lanjut puasa heheh.
Insya Allah hari² selanjutnya OK.

Maaf kok malah posting disini...
Selamat menjalankan ibadah puasa ya bun.
Alya belajar puasa gak? puasa pe jam 10.. besokannya jam 11 hehe atau puasa gak nangis aja ya...
Muachhhh

Luky said...

@ Mbak NInda :
He..he..he...ada mbak, napsu marah en ngambek.
Wih mbak salma hebat deh..ud pinter puasanya.
Alya mah puasanya kalo lg sekolah, disekolah gak boleh makan dan minum, tp sebelum berangkat minum susu dulu en sarapan deh..hehehe..

SARY said...

SELAMAT BERPUASA YA, LUKY. SEMOGA SELALU DIBERI KESEHATAN DAN KEMUDAHAN. SALAM BUAT ALYA, PAPA ALYA DAN JUGA ADE KECIL DI PERUTNYA MAMA LUKY. GOD BLESS YOU ALL.

Amalia said...

Luky...apakabar ??
Kangeennnn...;-)
BW dari rumah nih,pas anak2 udh bobok...
Selamat yaa...Alya jadi dapet adik cewek....

Met Puasa...mohon maaf lahir & bathin...

:-)

Vina Revi said...

moga-moga puasa tahun ini lebih baik dibandingin tahun-tahun sebelumnya. Amien!

STAR said...

dari kecil saya paling taat dg puasa n shalat.. jadi nggak pernah ada story bandel2 an.. hehehe..
masalahnya begitu gede malah jadi nggak patuh.. :P

met puasa ky..

Ina said...

he he he, jadi inget m,asa kecil juga nih...pernah noel makanan adikku yang masih 2 taun, abis kabita bangetm jadi, belagak nyuapin...padahal ngikut nyicipin..:)

silvi said...

hi...hi...baca postingan mbak luky yg ini...jadi inget juga ma jaman dulu....

Luky said...

@Sary : Thanks atas doanya ya Ry...God bless U too.

@Amalia : Mbak Amel...kangen juga niy. Iya tks ya mbak. Mohon maaf lahir batin juga

@Vina : Amien

@Andini -Star : Lho kok bisa gitu Din..he.he..he...

@Teh Ina : hue..he.he..itu judulnya berkedok ya teh, ah ada ada aja anak-anak mah.

Luky said...

@Silvi :Inget jadul ya Sil..cerita dong...

Nita Fernando said...

Wah, cerita nya lucu juga, hehehe ... tapi jadi kangen sahur bareng sepupu2 gitu lagi ya teh :D

Met puasa teh, mohon maap lahir dan batin :)

Ninie said...

Bener kata mba Silvy, jaman jadul ya semua orang punya pengalaman yg beda2, tapi emang anak2 dulu begitu kelas 1 SD aja dah bener2 di ajarkan utk sanggup berpuasa heheeh tapi klo dipikir2 emang bener sih, didik apik


btw, maksih ya tante do'anya smoga arya cepet sembuh, dalang terus mba tiap malem hihihii

Wati said...

met menjalankan ibadah puasa ya,mbak.. smoga puasa kita tahun ini lebih baik dp tahun kemarin.amiiin.

Masih snaggup puasa seharian mbak?:D

angin-berbisik said...

mbak, cerita masa kecilnya seru ya? kalau aku masih ingat tapi samar2 sih, ttg puasa di masa kecilku :) tapi yg jelas, aku juga baru puasa full kelas 4 SD, hiii telat banget yah?

oke, sekarang alya gimana mbak puasanya? baby belom bisa nih puasa, bawaannya pengen minum susu mulu :P

lita uditomo said...

hihi...jadi ngebayangin waktu kecil kasak kusuk nenek sakti..kenangan ramadhan yg selalu bikin qta selalu kangen dgn suasananya ya, mama alya..

maaf baru sempet mampir..
maaf lahir bathin ya

taqobalallahu minna wa minkum
shiyamana wa shiyamakum

mama valisha said...

waktu kita kecil tuh suasana ramadhan nya juga berasa banget ya mbak... seru..
semoga kita bisa menjalankan ibadah di bulan ramadhan ini dengan baik

mama valisha said...

waktu kita kecil tuh suasana ramadhan nya juga berasa banget ya mbak... seru..
semoga kita bisa menjalankan ibadah di bulan ramadhan ini dengan baik

sili said...

halo luky.
kok hiatus sih. ga bs liat si cantik nih.
hehe..aku hafal bgt itu seragamnya...jadi inget masa2 sekolah dulu.......aku dulu yg di pusat.
selamat puasa deh ya, kl ga sempet blogging lg, met idul fitri juga.
bye.