Thursday, May 24, 2007

Cerita yang tersisa..........

Seneng banget rasanya dikunjungi oleh orang tua kita, bukannya harusnya kebalik yah?? Kita yang seharusnya rajin mengunjungi orang tua kita. Mungkin kedua orang tua saya bosen , kedua anaknya yang tinggal di Bogor jarang pulang kecuali lebaran, dengan beribu alasan dari alasan tidak mendapat ijin cuti , gak dapet tiket pulang sampai alasan anak sakit.


Orang tua saya masih seperti orang dari kampung pada umumnya, buat mereka akan melegakan sekali kalau mereka kerumah anaknya dengan membawa berbagai perbekalan. Perbekalan yang wajib dan tidak boleh lupa adalah "WAJIB MEMBAWA BERAS". Mau dicela orang , mau diketawain orang , meskipun sudah kita larang karena berat, pokoknya ibu tidak akan surut kemauannya untuk membawa beras dengan beribu alasan. Bayangin aja, masak tega lihat orang tua bawa beras 50 Kg ke Bogor dengan naek bis malam....Konon kabarnya, Ibu saya merasa tidak tenang apabila mendapati persediaan beras tinggal sedikit dirumah anaknya. Ya gimana dong ya...saya lebih suka beli beras sedikit-sedikit tp baru terus, lagian rumah saya yng kecil mungil itu tidak mempunyai gudang penyimpanan, lah kalo mesti beli beras 2 karung..mau disimpen dimana, apa malah gak bulukan??..trus yang makan ya siapa gitu lhoh. Hmm apa tidak lebih baik dikasih mentahnya aja Buk..he.he..he.


Ya begitulah, dengan perbekalan yang sangat lengkap, Beras, telur asin, abon sapi, keripik tempe, kerupuk kulit kerbau, mangga harum manis + manalagi hasil panen kebun sendiri (inget ama ibu hamil katanya), tapai ketan , berkaleng kaleng kue kering, Egg Roll kesukaan Alya, wis pokoknya muacem-macem, they're coming. Wuih maknya Alya seneng banget, lumpat-lumpat. Terus kalo ternyata ada makanan yang kita suka banget en jadi rebutan, ibu akan ngomel " makanya kalo aku mau bawa-bawa jangan dilarang-larang...tau gitu kan aku bawain banyak banyak".


Tapi yang lebih seneng lagi maknya Alya, dimanjain banget dengan makanan. Tiap hari dengan taste masakannya ala Tulungagung Tercintah....dulu sewaktu hamil Alya saya ngidam Sayur Lodeh ala Ibu saya yang super pedas gak kesampean, sampai sampai Alya umur setahun masih ngecesss (mitos or beneran yak??)...hamil kali ini hampir tiap hari saya dimasakin sayur lodeh ala ibu yang super duper pedas en uenakkkkkkkkkkkk tenan (sampai sekarang masih kebayang deh rasanya & mudah -mudahan adekknya alya tidak ngeces), cumi dimasak pake cabe, udang digoreng pake tepung ala ibu, cap caynya yang nagih banget , Ayam Kampung ditim ala Ibu , rawon, tongseng jogja yang super pedas dan tak ketinggalan ikan nila berkuah santen merah en super duper pedes (kalo di jawa namanya sambal goreng). Wuih...saya yang biasanya pusing en bingung mau makan apa saking mualnya....selama ada ibu disini, tiap hari saya berseri-seri , makan tanpa hambatan sama sekali, tanpa mual. Meski tiap pagi masih muntah dengan rajin. Ah next time kalo hamil lagi , selama 4 bulan pertama mau ngungsi aja ah ketempat ibu di Tulungagung.


Ada pisang tanduk nganggur dibuat pisang goreng, keliatan kacang ijo dibuat kolak kacang ijo, ada nanas nganggur - dikupas dipotong dikasih garam, dimasukin lemari es...biasanya : wuih..sampe busuk juga dibiarin aja. Wis pokoknya saya hidup makmur selama sepuluh hari tersebut. Tidak demikian dengan suami saya, pecinta masakan sunda sejati sangat tersiksa dengan keadaan ini, no sambal, no lalap ditambah sayur sayuran yang super duper pedas.....(maaf ya pah....biasanya istrimu ini yang tersiksa selama 13 tahun merantau di Bogor, lidahnya mesti menyesuaiakan diri dengan masakan ala Bogor).


Tiap kali makan, kata-kata pujian akan lezatnya makanan berhamburan dari mulut saya. Sampai - sampai ibu saya risih mendengarnya..." Ah , awakmu ae sing kangen karo masakane mboke", terjemahan bebasnya, " Kamu aja yang sebenarnya kangen sama masakan ibu, bukannya masakan ibu yang enak". Meskipun berkali-kali saya minta resep dari ibu dan saya praktekkan, rasanya still different with masakan ibu saya. Ah jadi pengen makan sayur lodeh made in Ibu .........

14 comments:

Nia said...

Asik ya mbak dimasakin yg enak2 ama ibu tercinta. Sama aja mbak, klo Nia mudik jg dibawain macem2 ama Ibu mulai dr blue band ampe abon :D

salma said...

Wah asiknya kedatangan Eyang utie... banyak banget oleh²nya... hehe...
Aku ngiri deh... abis Ibu dah ga ada :(
Tapi gpp... kali Eyang utienya de Alya mau mampir ke mba Salma?
Sungkem buat Eyang ya...

angin-berbisik said...

wah headernya keren, cakep banget emang alya...

mbak seneng yah dikunjungi orangtua, apalagi kalau lama ga ketemu...berasa banget deh cintanya dan kangennya ke ortu...

mutia said...

jengk luky, jadi laper deh baca postingan ini..hihi..food addicted banget aku.Gimana kabar dikau?SB gak nongol jengk, jadi bolak balik sini cuman baca2 doangk, gak bisa menyapa via SB.Entah lah mungkin kompi ku error.Beras dari pada bulukan disitu mending kirim2 ke rumah rayga yah..oh yah..kami dah pindahan loh..mampir yak:) minta e-mail dikau dongk.E-mail ku : mhandayani@hppm.co.id

Me said...

ehmm..tim ayam kampung..dulu..waktu masih ada pakde sering nih bikin tim ayam ini..kalo gak salah resepnya asli dr Mbah Putri loh Luk..kalo ada yg gak enak badan katanya pasti dibikinin tim ini..pengen bikin ah.. bumbunya cuma bawang merah doang kan Luk? .. ditambah garam n merica?.. masaknya pake 2 panci. Bener gak?

Mamawilna

Najwa said...

emang enak yah kalow ortu kita dtg......Asik bgt tuh dimasakin dan banyak banget oleh2nya......kalow kebanyakan kirim ke aku boleh ..gak nolek deh...

bundanya i-an said...

ngomong2 beras kamaren kami skluarga ke rumah ua-nya i-an eh pulangnya maksa harus bawa beras sekarung waduh.. beuurat padahal naik kendaraan umum..katanya udah WAJIB kalo dari kampung bawa beras hasil panen he..he..
huuih alya dapet oleh2 banyak banget yah dari mbah.. i-an mawu dong he..he...

STAR said...

hehehe..,iyaa.. wajar kl dirimu kalap seperti itu.. lah aku aja yang sekali dalam 2/3/4 minggu ketemu masakan si mama aja masih nagih berrrattzz..

Wiet said...

Piye kabare Jeng?...

Komplit bener oleh2 dari kampungnya, jadi ngiler... btw uenaaknya kalo dimasakin tiap hari jadi gk mual n jadi doyan makan;)... apa tiap hr mual krn mesti masak sendiri?? huehehehehe... ***kabuurrr****

Mamah 'Little Aras' said...

wah iya, lucu jg ya, bawa beras dari kampung kan berat :( seigtu sayangnya ya mbak.

nYam said...

aduh udah ngetik panjang-panjang, ga masuk. ya wes, komen lagi.....

Ummi-ku malah minta tolong ama ex-murid-muridnya yang sekampus ama suami. jadi lah selama 6 bulan di sini, udah 3 kali kita nyamperin kos-kosan mahasiswa (beda-beda) buat ambil kardus gede berisi kering tempe, paru, serundeng, petis, terasi, bumbu pecel, sampe kencur.

mama arya said...

Wah suka pedes juga ya mbak padahal lagi hamil ya untung babynya diem awas lho jng banyak2...

Mbak ikut kopdaran yuk tgl 10 juni jam 10 pagi di Ragunan seru lho acaranya semua ibu2 blogger ngumpul insyaAllah

Anonymous said...

wah sayur lodeh super duper pedes? saya ikut makannnnn:))

itulah orang tua, kit aakan mengalaminya juga nanti, apalagi alya kan perempuan, pasti perasaan uti akan turun pada darahmu mom:)

ngomong-2, klu utinya dateng dan anti males dgn segala bawa'an belio, saya bersedia nampung, ditikikan ajah :))

-rien-
http://rhandry.blogspot.com

Ina said...

Ky, Desember ibunya dateng ke Bogor lagi gak ? kan saa jadi bisa merasakan enaknya dimajain...he he he