Tuesday, May 22, 2007

Kasih sayang ala Mbah Uti & Mbah Kakung

Pernah mendengar anggapan bahwa kasih sayang seorang kakek -nenek terhadap cucunya pada umumnya cenderung tercetus dalam bentuk memanjakan cucunya. Apa iya? . Yang pasti ini yang betul-betul saya alami sewaktu bapak dan Ibu saya berkunjung ke Bogor minggu kemaren.

Semua aturan yang saya terapkan untuk Alya, bagi kedua orang tua saya dianggap sebagai suatu bentuk pengekangan. Mereka beranggapan bahwa Alya masih kecil, mengapa mesti diterapkan aturan yang terlalu "ketat" . Mengapa mesti diterapkan pengenalan disiplin, mengapa mesti ini - itu mesti dibatasin. Dan menurut persepsi mereka, semua aturan tersebut akan hanyalah akan membuat Alya tersiksa dan terkungkung. "Aku dulu membesarkan kamu dan adikmu gak pake begitu, buktinya baik-baik aja ........bla..bla..bla"

Keleluasaan sebebas bebasnya dan tanpa batas merupakan ekspresi dari kasih sayang mereka, mandi pagi jam 10 siang, makan yang dilakukan sambil bermain, tidak menghabiskan sayurannya, snack yang dimakan tidak pada waktunya, jam tidur malam yang acak-acakan , apapun keinginan Alya pasti akan dikabulkan dan diamini oleh mbah Uti dan mbah Kung.

Tidak ada gunanya menjelaskan kepada mereka akan pentingnya disiplin dan mengenalkan adanya aturan kepada anak balita, persepsi mereka aturan baru akan ada setelah anak mulai dewasa. It's too late kata saya, no way kata mereka karena saat ini mereka belum mengerti. Sekali lagi , hanya akan menjadi debat kusir yang tiada ujungnya. Lebih baik diam dan berusaha menjalankan aturan sebisanya dan tidak memprotes "the way how they love their grand children".

Dan terakhir yang menjadi keinginan dan sedikit pemaksaan adalah, "Lebih baik Alya disekolahken di Tulungagung saja, disana sekolah sudah bagus-bagus, banyak sekolah islam terpadu tinggal milih, TPA juga deket rumah, tempat les juga banyak, ada les bahasa inggris, ada les musik , les piano, disana sekarang sudah maju..bla..bla..bla...."

"Matur suwun, bapak - Ibu atas niat baiknya dan sudah sayang sekali kepada Alya , saya percaya di Tulungagung pasti sudah sangat maju, tapi menurut hemat kami bagaimanapun juga secara emosional Alya lebih baik tinggal berdekatan dengan orang tuanya, karena ikatan emosinysa pasti lebih dekat dengan kami sebagai orang tuanya. Bagaimana kalo bulan depan pada saat liburan semester, Alya dan si mbak akan saya kirim ke Tulungagung dan tinggal bersama Mbah Kung dan Mbah Uti selama sebulan selama liburan sekolah.

Alya sangat terkesan dengan 10 hari bersama mbah Uti en Mbah Kung, gembira sekali keliatannya. Begitupula kami , dimana side efeknya bersusah payah lagi mentrained Alya untuk mulai disiplin dengan aturan yang sudah ada.

Yah...bentuk kasih sayang antara Orang Tua dan Anak berbeda sekali dengan bentuk kasih sayang antara Kakek-Nenek dengan cucunya. Saat ini seorang kakek-nenek bukan masa-masanya mendidik , tetapi lebih ke arah "memanjakan" cucu. Itulah tanda cinta seorang kakek nenek kepada cucunya, Ah jadi teringat setiap kali saya dimarahi oleh orang tua saya dulu , saya selalu berlindung kepada Alm. Nenek & Alm. Kakek saya. Acapkali mereka berdebat hebat gara-gara berbeda pendapat tentang bagaimana mendidik saya dan adik saya waktu itu.

Liburan sekolah hampir tiba, saat-saat yang ditunggu dengan tidak sabar oleh Alya, Mbah Kung & Mbah Utinya.

10 comments:

lierieh said...

Bener banget tuh kakek-nenek teh terlalu manjain cucunya, mau ngacak-ngacak meja makan boleh! mau nyiram-nyiram air boleh! mo jajan bolakbalik boleh hehe... kita cuma bisa pasrah sambil liatin...

ari said...

hai bintang kecil yang manist...
Salam kenal...

nYam said...

aduh komenku ga masuk....udah ngetik panjang-panjang

diulang deh

aku malah feeling simbahnya Baby pada lebih teges. lha dulu aku punya jadwal bobo-belajar teratur. ga ada TV ato main kalo PR lom kelar. tyus dipikir-pikir lagi, mertua kan pensiunan tentara. jangan-jangan disiplinnya kebawa lagi

xixixi

Anonymous said...

:) begitulah perlakuan kakek nenek ya...

cuma mungkin dijadikan semangat saja bhw kit aharus tetap bisa membimbing anak kita utk lebih bisa menghargai waktu dan aktivitas yg bisa diatur,...

saya mengalami juga, tp dasar saya orgnya keras, ttp saya tekankan yg tidak bisa ditolerin misalnya sholat tepat waktu, ngaji setelah itu, yg lain-2 silahkan leha-2, karena liburan ini, tp dalam aturannya anak-2 bisa normal setelah jauh dari kakek neneknya...sama-2 happy ajah:)

sehat Ukh?
-rien-
http://rhandry.blogspot.com

valisha said...

Bener banget mbak.... saya malah ngerasain banget soalnya masih tinggal ama mama mertua... emang agak susah untuk nerapin disiplin saya ke valisha... tapi ada hikmahnya juga siy... soalnya jadi tenang ninggalin val ama neneknya hehe.... sun ah buat alya.. kangen niy

Shazma said...

yuppp bener bangett.. semua granies pasti manjain cucu dengan cara mengamini semua kemauannya & kadang anak2 jadi ambil kesempatan hehe,mau share pengalaman Shazma yg bbrp kali ditinggal liburan ber-2 dengan mbaknya dirumah para kakek&nenek, alhasil Shazma jadi ratu & si mbak yg kena getahnya hahaha..mbaknya protes sama aku, "bunda kan aku udh blng dijkt biasa begini, tp kata para granies inikan dibdg gmn donk??" hihi..
resiko lah sayy mesti kita tatar ulang pas balik liburan hehe..selamat liburan bintangkecilll..

nuke said...

kangennya sama Alya...ayo lah mba pasang SB biar tiap hari bisa teriak2 dan sun2 sayang sama Alya

Mamah 'Little Aras' said...

jadi kangen ama mbah uti ama mbak kung jg nih alya :), libur tlah tiba horeee ! :)

Ina said...

waduh jadi keinget pengalamanku deh, marahin anak aja akunya yang balik dimarahin, katanya aku musti pelan-pelan ngasih taunya...
makanya kalau pas ada ortu atau mertua, kita diem-diem marahin anaknya pas mereka nakal...:))

dwi yani said...

ebenarnya tidak terlalu sulit jika kita ingin mencetak anak kita menjadi super cerdas, JIKA KITA TAHU RAHASIANYA............


SMART PARENT'S FOR SMART STUDENT'S, sebuah Produk yang memaparkan kepada anda bagaimana
rahasia dan kunci sukses mencetak anak super cerdas dunia- akhirat
(sebuah konsep pendidikan anak yang memadukan IQ , EQ, dan SQ)

Segera Temukan Rahasianya...........Jangan buang-buang waktu

ingin tahu rahasianya silakan kunjungi : www.anaksupercerdas.com