Wednesday, April 25, 2007

Adilkah Saya.......???

Setiap orang tentunya selalu ingin diperlakukan adil oleh orang lain, terlepas masing - masing orang mempunyai definisi atau kriteria sendiri dengan konsep keadilan ini. Sebut saja saya, saya mengaku sebagai orang yang peka sekali dengan kata "adil" ini, dalam artian saya selalu ingin diperlakukan adil dan saya merasa saya selau berusaha untuk adil juga dengan orang disekeliling saya. Saya batasi lagi, saya hanya ingin membahas mengenai "adil dengan anak-anak saya".

Kenapa sih tiba-tiba kepikiran mengenai "keadilan" ini?? Masih sehubungan dengan "morning sickness" saya yang semakin tidak bisa dikendalikan (maaf ya "morning sickness", kamu selalu menjadi kambing hitam diatas masalah saya). Semalam adalah puncak rasa bersalah sekali dengan Alya, Alya terkena getahnya akibat kondisi saya ini.

Seminggu terakhir ini, saya mengalami mual luar biasa sepanjang hari bahkan untuk minum atau makan pun sudah suatu perjuangan sendiri apalagi menahan untuk tidak mengeluarkan isi perut selama di Bis atau di kantor (malu atuh kalo muntah di bis apalagi dikantor..). Pokoknya saya betul-betul sedang berjuang untuk diri sendiri, nobody can help me. Salah satu yang terkena dampaknya yang cukup parah adalah Alya. Biasanya sepulang kantor saya masih sempat menemani Alya bermain barang 2- 3 jam , sebelum tidur saya masih sempat membacakan paling gak 2-4 buku cerita kesukaan Alya, sebelum tidur saya sempat bercakap-cakap dari hati ke hati dengan putri kecil saya itu, bahkan saya bisa remote untuk mengatur menu makan buat Alya, masih sempat memikirkan dan membelikan snack kesukaan Alya.

Tapi sekarang?? dengan kondisi saya ini?? sepulang kantor saya sibuk memikirkan gimana caranya bisa makan malam dan gak muntah, sibuk minta dipijit sana sini baik ama papa Alya maupun mbak pengasuhnya Alya, sibuk minta dibuatin teh panas untuk menghalau mual, sibuk tiduran ditempat tidur tanpa memperhatikan lagi tingkah polah Bintang Kecil saya yang saat itu saya tahu banget dia butuh diperhatikan, dan mempercayakan apa yang dimakan Alya hanya oleh pengasuhnya alya tanpa semapt saya kontrol. Justru Alya lah yang seringkali memberi atensi buat saya, Kenapa mah?/ adeknya muntah-muntah terus ya maunya?? sini aku cium adek ya ma (kemudian di menciumi perut saya ..yang sebelum hamil pun udah buncit) dan bahkan ikut memijit-mijit saya dengan tangan mungilnya. Duh baik sekali bintang kecil saya itu......dia sangat sayang dengan calon adeknya yang ada diperut mama , dia suka sekali menyapa adeknya..... Wah..udah mulai melantur ya. Yang pasti karena saking mualnya, tadi malem saya melarang Alya melompat-lompat diatas tempat tidur (karena membuat saya semakin mual), menolak membacakan buku cerita kesayangannya, menolak menggaruk punggungnya seperti yang biasa saya lakukan walaupun sebetulnya emang gak gatal. Dan si bintang kecil terpaksa pura-pura memejamkan matanya disamping saya, meskipun saya tahu dengan pasti bahwa saat itu dia belum mengantuk sama sekali.

Jauh hari sebelum saya hamil, saya sering memikirkan & mengkhawatirkan hal ini. Tepatnya saya mengkhawatirkan apakah saya bisa berlaku adil dengan anak-anak saya kelak? . Apakah saya bisa menerapkan pola asuh yang sama terhadap anak-anak saya? Bisakah saya memberi perhatian, kasih sayang dan tanggung jawab yang sama terhadap anak-anak saya? . Banyak sekali Orang Tua yang tanpa mereka sadari terlalu banyak meletakkan tanggungjawab terhadap anak yang lebih tua dibanding adik-adiknya (ini saya alami sendiri sebagai anak tertua dari 2 bersaudara). Harus banyak mengalah dengan adik-adiknya, sering menimpakan kesalahan kepada kakaknya, harus banyak berkorban untuk adik-adiknya, mesti nemenin adeknya maen (padahal saat itu si kakak lagi kepengen maen tanpa adeknya), harus lebih berprestasi sebagai contoh adik-adiknya. Padahal kita tahu pasti efek dari perbedaan pola asuh diantara anak-anak kita akan berakibat pada pembentukan karakter mereka.

Saya tidak akan memperpanjang mengenai efek pola asuh dan pembentukan karakter, tapi tentu saja saya sebgai orang tua tidak ingin anak-anaknya tidak bahagia karena secara tidak sadar saya menerapkan pola asuh yang berbeda dan saya berusaha menghindari sebisa mungkin munculnya rasa iri atau cemburu diantara anak-anak saya nantinya. Karena saya tidak suka diperlakukan tidak adil, saya berjanji terhadap diri saya sendiri untuk berusaha sebisa mungkin bersikap adil terhadap anak-anak saya kelak.

Tapi kenyataannya, baru juga hamil anak kedua saya sudah bersikap tidak adil terhadap Alya, "Alya jangan lompat-lompat ya nak...mama mual niy....; Kaka bobo sekarang dong....kan kasian adiknya jadi gak bisa bobo; Duh baca bukunya ama papa aja ya...mama mual banget; Alya punggungnya digaruk papa aja ya...mama ud ngantuk niy ; Kaka pipisnya dianterin mbak aja ya..mama pengen baringan niy....; Alya minggu ini tidak usah jalan-jalan dulu ya sayang...mama lemes niy pengen tiduran; Mestikah Alya menerima tanggungjawab atas "rasa mual" yang saya derita? Bagaimana dengan nanti, bagaimana apabila sang adik telah lahir? haruskah bintang kecil saya harus terus menerus berkorban untuk adiknya dengan mengatasnamakan sang adik lebih kecil, adiknya belum mengerti, kaka harus memberi contoh kepada adiknya?? Apakah dengan begitu dia bisa bahagia dengan kehidupannya? Adilkah saya?
Maafkan mama sayang.

21 comments:

salma said...

Alya cantik pinter yah perhatian ma calon dd`nya *terharu*
Aku juga sering ngebayangin, gimana ya kalo Salma punya dd, apa bisa adil se adil²nya? (tp keknya ga bakal punya deh :p)
btw dd udah bulan keberapa bun?

nYam said...

look at the bright side. Alya jadi belajar untuk ngerti, bahwa bentar lagi, mommy punya dua bintang kecil ^_* tenang ajah, bintang senior ga bakalan kalah terang.

kalo soal mumun di kantor, sampe 2 bulan lalu, jadi rutinitas harian. nyampe gedung-ke toilet lt 1-mumun-naik lift. eugh...suka ngiri deh kalow ada yang hamil tanpa mumun bin nggliyeng

valisha said...

wah kok jadi kepikiran ya padahal baru punya valisha... bisakah nanti gw adil ama adeknya valisha... tapi bener juga siy kan alya nya jadi belajar berbagi, belajar jadi dewasa. Pasti bisa kok, good luck ya mba...

Mamah 'Little Aras' said...

mbak, big hug 4 U, ati2.. alya cerdas kok, pasti ngerti mbak :)

Mutia&Rayga said...

ooh jengk..lagi hamil yah..congrats yah...di bogornya dimana? aku dulu tinggal di ciampea dari lahir sampe umur 18 taun..skr di karawang:)

nuke said...

Mba jangan semua dipikirin dulu mba,jalanin aja....nikmatin aja...fase hamil muda ini....pasti lebih lega kalau dinikmatin...
untungnya aku ngga ngalamin namanya mabuk di haml muda...kata ibu ku aku tuch termasuk hamil kebo...

bundazka said...

waahhh baru ngeh kalo mamanya alya lagi hamil muda...selamat yaa jeng...mudahan lancar smua..dan alya juga diberi "kesabaran " utk menerima ke"tidak adilan" dari mamanya hehhehee...*pis....*

Nita Fernando said...

Mbak....big hug for you .... I know what you feel right now :)

Mudah2an ini cuman bawaan hamil ya mbak? dan mudah2an seiring berjalan nya waktu, si morning ato all day sickness itu cepet menghilang, dan Mbak Luky bisa kembali beraktifitas ma Alya lagi ...

Mungkin di saat ini, peran Papa harus lebih menonjol ... supaya Alya gag akan merasa dicuekin, tapi Alya anak yg cerdas kok, dia akan selalu jadi bintang kecil yg paling istimewa :)

*maap ya klo ada salah kata, gw sendiri msh kecil .. hehehe*

Shazma said...

Mam..konsep adil dalam memberi kasih sayang pada anak itu tidak serta merta seperti membagi dua roti dengan porsi yang sama lalu bisa dikatakan adil, adil dalam memberi kasih sayang itu gak ada ukurannya, walaupun kaka harus mengalah itu hanya proses pendewasaan aja untuk keluarga yah mama,papa, juga kk alya, jangan nyalahin diri sendiri, salah kan lah papa (lho!!) enggak denk maksudnya, lbh baik peran papa ditambah,hihi mam ntar klo aku yg hamil copy paste tulisan diatas buat aku yahh.. soalnya klo aku diposisimu pasti lebih rapuh hikkss, maap ye klo salah2 kate.. *kabur ah takut disentil papa alya*

mama arya said...

Wah aku jadi teringat dulu hamilnya Arya bawaannya tiap hari mual2, lemes, pusing, marah2 klo lagi gag cocok ...aku juga mikirin hal ini mba kebetula dikau posting keik gini jd ikut nimbrung nih..makanya mas Arya gag mau punya adek katanya... mungkin nunggu Arya gede dulu yak

N2 said...

Aku terharu.com bacanya........aku jd mikir apa aku juga bisa adil ya?...kadang-kadang aku jg merasa gak adil sm najwa......

Tenang mba, kk alya pst ngerti dan akan menjadi bintangkecil mama yg tambah dewasa,pinter,&bijaksana...

Mungkin itu sebuh proses tuk kk alya...sabar yah sayang...sun tuk kk alya...

Mba...ntar aku juga diajarin yah hadapi anak-anak yg tambah lama tambah besar...

sabar, yah mba tuk kehamilan kedua...banyak ngaji,berdoa,&yg pst istirahat&mkn yg bergizi

bundanya i-an said...

waduh terharu.. mendengar kata ADIL untuk anak kita sendiri dalam keadaan "morning sickness"... saya yakin apapun yang mba lakukan buat anak2 mba(alya dan adik2nya) itu sangat berarti..smoga semua akan baik2 saja...dan masa2 efek dari "morning sickness" akan segera berlalu...

Nia said...

Lagi mual-mual ya mbak? Mudah2an cepet berlalu ya mualnya jd bs main2 lg ama Alya kalo plg dr kantor.

Alya sayang ya ama adiknya :)

Atletiko's said...

Alya jadi bisa lebih belajar berbagi ya mbak.. Alya kan pinter, insyaAllah cepet adaptasinya :)

Makasih sharing-nya ya mbak.. bisa buat mikir klo mo punya anak ke-2 nih :)

Anonymous said...

pengenya seperti apa ADIL bagi anak kita? apakah kita juga udah adil dengan anak yang sekarang kita kandung? mungkin baby byk memberikan MS karena dia pengen mama lebih byk wkt utk istirahat?banyak PR nih Mom!

wkt saya hamil, mgkn type sy yg ga bisa mual dan MS, tapi ga bisa liat mataharinya itu. saya berusaha tetep semangat, karena bgmnpun ada yg lebih berkuasa dari keadaan ini. Allah SWT.

bener kata Nita, peran papa harus lebih besar disini, misalnya memberi pengertian yg sangat halus ke alya, dan lebih byk curahin waktu buat alya:)

semangat ya ukhty, ini jihad!

-rien-
http://rhandry.blogspot.com

angin-berbisik said...

saya setuju banget ama mbak rien...sekarang giliran papa alya untuk njagain alya :P atau kalau bingung, alya titipin saya aja mbak? heheh

lita uditomo said...

duh, daku terharu bacanya..
alya yang masih sekecil itu udah care banget sama mama & calon adiknya..hik..

jangan terlalu dipikir ya, ma..
aku yakin alya pasti tau mama juga sayang sama alya, dan bisa ngertiin kondisi mama yg lg ngga nyaman..

sampe skrg aku jg masih belajar bersikap 'adil' sama anak2ku.Alhamdulillah, kl udah gede mrk udah bisa protes kl diperlakukan ngga adil..hehe..

Me said...

Kalo pertanyaan "adilkah" kayak gini mah sptnya akan selalu ada di benak para ibu2 baik utk yg anaknya msh dlm kandungan atau udah pada gede2 sekalipun. Aku punya trik..gak jitu2 amat sih..kalo si kakak lagi asyik main sendiri atau lagi ke sekolah aku main "sayang-sayangan" lebih dr biasanya dgn si adik, sebaliknya, kalo si adik lagi bobo atau gak gitu rewel, aku bermanis-manis ria dgn si kakak. Yg gak ku ku kalo dua2nya pd rewel cari perhatian, akunya juga lg asyik nge-blog..he he..,akhirnya agak2 "ribut" gitu deh..pernah mereka nangis..emaknya pun ikut nangis..


Mama wilna

Amalia said...

Soal mual2 daku ngga bisa share, soalnya biarpun udah hamil 3x, alhamdulilah ngga ngalamin morning sickness and acara ngidam...:-)

Soal adil terhadap ke-3 anakku?? Saat ini klo ada yg tanya kpadaku, dantara Naila, Reyhan & Zahra, siapa yg paling disayang?? apa Zahra yg terkecil, atau Reyhan yg anak laki satu2nya or Naila yg selalu menjadi Yang Pertama... Daku tidak pernah bisa menjawab.. karena Rasa Cinta dan Sayang kepada mereka itu sama besarnya...Ibaratnya Satu Kue dibagi 3, tidak ada yang mendapat potongan lebih besar ataupun lebih kecil...

Perbedaan perlakuan itu pasti, tidak mungkinlah memperlakukan Zahra seperti sekrg daku memperlakukan Naila misalnya...

Turuti saja kata hati.. Kamu pasti bakal jadi The Best Mom for Alya dan adik...:-)

btw. Alya perhatian sekali yaa sama Bundanya... Subhanallah...:-)

yanti said...

wah ga bisa komen secara di sini yg komen udah banyak dan bagus2.

tapi intinya sih, pasti Papanya juga bisa bekerja sama kan... apalagi Alya juga ngerti. istirahatnya Luky kan ga cuma buat diri sendiri, tapi juga buat janin yang mungkin belum bisa diajak beraktivitas terlalu banyak :)

Ina said...

duh Ky...jangan kepikiran yang neko-beko dulu dong say....InsyaAllah semuanya berjalan lancar kok...sabar ya!