Monday, April 23, 2007

Balada Hari Senin Pagi.......

Setelah melewati akhir minggu yang kurang menyenangkan, karena morning sickness yang semakin mengganggu, hari senin pagi ini kulewati dengan sport jantung.

Jam 9 telepon kantor berdering, dari Bengkel Metro 55, bukannya ngasih good news, doh malah bikin senewen, "Apa?...jadi mesti nambah berapa dong.....duh gimana sih mbak mimi ini, bukannya dicek hari jumat kemaren, saya kan jadi .......bla..bla..bla...., ah terserah mbak mimi deh , saya sudah pusing" Brak..Telpon langsung kututup.

Jam 10, hape bunyi dan terlihat no rumah calling. Deg. What's going on then? sambil deg-degan
" Kenapa Mir?"
" Iya bu, barusan Mira lagi ngepel, trus Alya lagi maenan gunting...." (Suara Mira terdengar gemetar)
" Hah ..apa?? trus kena apanya....aduh mira kenapa dibolehin maenan gunting...gimana Alya...bla..bla..bla ...?" lemes.com, gemetaran, suara meninggi, keluar keringat dingin, haiya....jantung udah mau copot rasanya....itu tanda - tanda shock kali ya??
Ah seandainya saya diberi kemampuan lebih untuk berada ditempat lain dlam satu kedipan mata, saat itu juga ingin kupeluk buah hati saya tercinta
" Iya bu..rambutnya aja- poninya diguntingin?"
" Aduh..MIra..beneran gak papa?? gak kena kulitnya, gak kena matanya kan Mir?......aduh Mira..lain kali jangan boleh ambil gunting sendiri ya, kalo maen gunting harus ditemeni, gak boleh sendirian.....kok dia bisa ambil gunting..bla..bla..bla.....(panjangx lebar x tinggi)...coba sini mama ngomong dengan Alya."

Suara disetel pelan & tenang...meskipun dari suara mama masih terdengar bergetar - nahan tangis.
Alya (dengan suara ceria...beda banget dg suara mama yang gemetaran) : " Halo Ma...."
Mama : "Alya ..sayang...lagi maen apa nak?"
Alya : " Lagi maen gunting.....itu aku lagi gunting-gunting rambutku...mama mau liat poniku gak..ni liat ni ma."
Mama : " Kenapa rambutnya digunting sendiri, lain kali kaka gak boleh gunting rambut kaka sendiri ya sayang, kan mama takut kalo guntingnya kena kulitnya Alya , nanti kaka berdarah lho. Kan yang sakit kaka sendiri. Mama jadi sedih deh. Trus kalo kaka mau maen gunting, harus ditemeni ama mbak ya...sayang ya, gak boleh maen gunting sendirian, janji ya sayang....trus guntingnya buat gunting kertas aja, jangan gunting rambut dan baju ya....."

Setelah menginterogasi Mira, mama baru tau kalo sebetulnya gunting sudah disimpan dilaci atas dan Alya manjat meja kecilnya untuk ngambil gunting. Duh.... inilah balada menjadi working mom padahal sudah berusaha do the best dengan safety concern dirumah, berusaha briefing asistant sedisiplin mungkin mengenai hal tersebut. I really miss being a FTM (baca : full time mom) one day.

Jadi teringat artikel yang membahas mengenai wanita-wanita yang memilih bekerja diluar rumah di Kompas hari minggu yang saya baca kemaren. Menurut artikel tsb ada banyak alasan mengapa perempuan akhirnya memilih bekerja diluar rumah. Ada yang butuh aktualisasi diri, ada yang karena sejak kecil terbiasa melihat ibunya juga bekerja dan memiliki penghasilan, tetapi ada juga yang tidak cukup beruntung dihadapkan pada pilihan bekerja atau tidak makan. Hmm.....saya tersenyum sendiri dengan alasan terakhir, kayaknya cocok deh dengan kondisi saya.

Tidak semua perempuan beruntung menjadikan rumah sebagai pangkalan kerja mereka, salah satunya ya saya sendiri. Tetapi tentu saja saya tidak boleh mengeluh, bagaimanapun juga ini adalah resiko yang mesti saya ambil, meski kadang sebagai manusia biasa saya merasa lelah menjalani peran ganda ini. Bukannya sok sibuk atau apalah, ya contohnya hari senin pagi saya tadi yang mesti diwarnai sport jantung untuk urusan rumah tangga, itu belum ditambah dengan urusan pekerjaan kantor.

Saya terharu membaca perjuangan perempuan-perempuan perkasa dalam artikel Kompas hari Minggu, 21 April 2007 "Balada Wagiyem dan Perempuan-Perempuan Perkasa". Sungguh saya malu, melihat betapa hebat perjuangan mereka dalam menjawab tantangan lakon hidup yang mesti mereka hadapi yang disikapi dengan penuh syukur oleh mereka, "saya cuma mensyukuri dan menikmati semua ini."


Mereka ialah ibu-ibu yang perkasa
Akar-akar yang melata dari tanah
perbukitan turun ke kota
Mereka : cinta kasih yang bergerak
menghidupi desa demi desa

Inilah penggalan puisi berjudul "Perempuan-Perempuan Perkasa" karya penyair Hartoyo Andang Jaya ini pun membuat saya menitikkan air mata haru.


*sumber : Kompas, 21 April 2007

15 comments:

Bunda Naila said...

Sama mbak..aku jg sering ngerasa kayak gitu...try to be a super women, tapi kenyataannya emang beraaaat banget. Yasud...yang penting balance aja....
Salam buat alya ya....btw, dah brp bulan nech?

Anonymous said...

pilihan memang semua ada resikonya kan ukhty?

untuk yg satu ini, saya lebih memilih pilihan yg mungkin tantangannya lebih berlipat-lipat, spt FTM, saya bukan tipe org yg siap dengan karir dan FTm, tp kenyataanya kegiatan saya juga berlipat-lipat, apalgi digeber 'imam' dirumah, harus bisa berdakwah, tabungan buat nanti...jadi wajiblah kita bersyukur kan?

'ada byk hal agung dari diri seorang ibu, bahkan airmatanya adalah doa buat anak-2nya'

alya, jgn maen gunting lagi ya sayang...peluk cium dari ante:)

-rien-
http://rhandry.blogspot.com

Gege said...

doh yg penting Alya ga papa yah?
poni pan bisa numbuh..

*legaa*

salma said...

Ada masanya anak² pengen bereksprsi yang buat bundanya mengkhawatirkan hal itu. Gpp kok bun tenang aja... ga bakal anak² menyakiti diri sendiri.
Ga b`dosa jadi ibu berkarier, juga ga gampang jadi FTM, semua ada tantangannya.
Blom tentu yg FTM juga bs jaga anak 24 jam penuh, FTM kan bkn berarti ga ngapa²in...

Nia said...

Hm, perempuan memang perkasa mbak. Bisa kerja di luar rmh tp msh sempet ngasuh anak plus lain-lain. Hidup perempuan!!!

valisha said...

Being working mom kan gak berarti kita gak bisa ngawasin anak kan bund. Mungkin Alya emang lagi seneng2nya berkreasi.... di kompas kemaren kan hebat2 tuh perempuan yg pergi subuh pulang malem demi menghidupi keluarga, malah ada yg jadi tukang becak. TOP ya.... salut banget

Mamah 'Little Aras' said...

hug 4 you mom, emang berat being working mom yg tetap pengen jadi ibu yg baek. sedih lagi.. mbak, koreksi diri buat aku juga :(

shazma said...

Kaka alya besok rambut adek shazma dipotongin yah *kaburrrrr..takut diomelin PxLxT sama mama!!!!* hehe.. wah sama mam aku juga minggu2 belakangan lg berandai2 bisa jadi FTM apa daya....

Anonymous said...

Menurut Bunda nih, Kelihatannya enak jadi FTM tapi kenyataannya, hmmm susah nya minta ampunn pun, aku ngerasain waktu habis melahirkan dade, hiks hiks masa mau ke toilet aja susah bgt, yg satu nangis, yg satunya minta maenan :( belum harus masak, cuci baju hiks hiks aku ga berhasil jadi FTM ... :(

Dan kalau ada yang mampu, aku salut banget Two Thumbs Up buat mereka perempuan2 perkasa :)


Bunda Key
http://cinta-bunda.blogspot.com
http://rumah-jilbab.blogspot.com

Ina said...

aduh Ky...untung cuma poninya doang, mudah-mudahan gak keulang lagi ya...hati-hati aja.

angin-berbisik said...

duh, aku juga jadi ikutan deg2an baca ceritanya pas alya mainan gunting...untung ga ada apa2 mbak, tapi lain kali mbaknya yg jagain supaya lebih hati2....

Anisa said...

Mbak Luky...jangan khawatir..anak2 pasti sudah tahu gunting bahaya kalau di apa..di buat apa...dan dipakai apa...
Safa tiap hari juga main gunting, saya biarkan saja...ternyata di sekolahnya emang sudah diajarin gmn cara pake gunting.Yang penting kita awasin saja.

gmn masih morning sickness kah ?

nYam said...

kayanya ada bakat buka salon tuh. baidewe baswei, aku dulu perna mainan gunting. yang jadi sasaran? rambut anak tetangga. rambutnya habis aku pitakin. dan sampe skarang neh, kalo ketemu, pasti kasus 7-years-old-hair-stylist itu yang dibahas. jadi malu :D

*salah fokus*

yanti said...

intinya sih asal semuanya pilihan sendiri, bukan keterpaksaan. insya Allah pasti lebih santai & enak ngejalaninnya ya. mau itu kerja di luar, mau itu kerja di rumah, mau itu bener2 ngurus rumah tangga :)

Anonymous said...

belajar forex

forex

bisnis internet

internet marketing

belajar internet marketing

belajar internet marketing

internet marketing

bisnis internet

best forex robot

best forex robots

forex robots

forex robot

forex signal

forex signals

diet

cara diet

diet sehat

diet alami

langsing

langsing sehat

langsing alami

obat diet

menu makanan diet

tips diet