Thursday, March 15, 2007

Enak = Tidak Asin

Judul yang cukup aneh bukan? Yah..saya mempunyai selera yang sedikit unik dengan makanan, dan ini sudah sangat dipahami terutama oleh orang rumah (suami, adek, asisten) dan juga dikalangan temen - temen kantor(sehubungan kita sering having lunch bareng). Salah satunya adalah mengenai rasa "Asin", mengapa saya sebut salah satu, karena ada beberapa hal mengenai selera makan yang dirasa cukup aneh bagi orang-orang disekeliling saya dan akan saya bahas dikemudian hari. Diotak saya, begitu mendengar kata "Asin" , informasi itu diolah oleh Otak menjadi kata = tidak enak. Saya alergi sekali dengan kata "Asin". Seberapapun enaknya makanan tersebut, tapi kalo ternyata menurut lidah saya memberi sinyal "Asin" jangan harap bisa diperbolehkan kedalam perut saya.

Saya dibesarkan dilingkungan keluarga yang tidak suka asin, selama tinggal dengan orang tua makanan yang kita makan rasanya cenderung hambar. Ibu saya lebih memilih makanan dengan rasa hambar dibanding dengan rasa asin. Tentu saja hal inilah yang mempengaruhi toleransi saya terhadap rasa asin dan menjadi pemicu bagi kebiasaan aneh ini. Mengapa aneh? karena alergi "Asin" ini sudah mencapai titik kritis. Meskipun menurut temen makanan ini rasanya sudah cukup, tapi buat saya rasanya pasti keasinan. Jadi apabila pada saat makan saya menyelutuk , ih makanannya gak enak deh....pasti temen saya langsung menyambar " iya rasanya menurut lu asin kan??" Betul sekali, begitu lidah saya menyentuh rasa asin, yang ada dikepala saya adalah panik dan langsung pusing , panik dengan rasa asin. sampai sampai mereka menjuluki saya " iya tuh si Luky kan darah tinggi, makanya gak suka asin..". Kejam sekali. Pernah sekali waktu makan siang bareng temen kantor, kita pergi berenam saya memesan menu yang sama dg salah seorang teman, seperti biasa aku langsun menyelutuk, aduh cap cay nya gak enak niy..., Asin", Kata temen yang lain" gak tuh...gak asin..biasa aja". "Kok punyaku asin ya, cobain deh ?" Kataku ngeyel. Akhirnya saking penasarannya meraka mencoba satu persatu, hasilnya diantara enam orang hanya aku yang merasa capcay tersebut keasinan.

Begitu juga yang terjadi dirumah saya , semua juru masak baru pasti saya doktrin bahwa kalo memasak rasanya gak boleh asin, hambar boleh tapi tidak boleh asin. Begitulan ketidaksukaan saya akan rasa asin dan akhirnya semua orng yang tinggal dirumah saya juga tidak suka dengan rasa asin dan menyebabkan saya malas memasak makanan untuk disuguhkan buat orang lain. Kelemahan saya ini memperkecil kemungkinan saya untuk bisnis dibidang jasa boga. Tapi suatu hari temen sekantor saya memergoki saya makan rawon + 2 butir TELUR ASIN. Dan berkomentar,'lu gak salah makan tu telor, bukannya lu gak suka asin malah makan telur asin sampai 2 butir lagi." Sambil cengar-cengir saya jawab, "ada pengecualian dengan kata "ASIN", yaitu apabila didepan kata "ASIN" ditambahkan kata "TELUR"," jawab saya berdiplomasi. I really hate " asin" but in the other side I Love "Telur Asin " so much.

14 comments:

yanti said...

Ky, kalo makan roti tawar pake mentega ga?
secara mentega kan asin :D

Luky said...

@Yanti :
he.he.he..pakenya unsalted butter. Kalo pake Blue Band + gula gitu lo weitje...jadi gurih..tul gak.

Wiet said...

wah seleranya kebalikan sama aku mom, aku suka asin (tp gk asin2 amat siiy ntar bisa DarTing, hehe.. malah aku gk suka makanan yg manis2.. manis dikit pasti perut langsung eneg...

Aq tuh suka banget ama: mentega, keju, ikan asin, telur asin, pokoknya yg gurih2... jadi kalo qta mau makan bareng mending menunya nasi putih pake telor asin aja kali yah, biar satu selera dan cocok HAHAHAHA.. malah murah meriah kan?? :D

nila_aura said...

Boongan nih ga suka asin, wong telur asin aja seneng...;p
Jadi inget temenku yg ngaku vegetarian, tp giliran disodorin beef burger eh diembat...katanya pengecualian...halahhh....

Nia said...

Hihihi, telur asin ga asin en bikin pusying kan? ;) Mungkin klo makanan di luar asin MSG kali jdnya terasa asib bgt plus bikin pusying.

Gege said...

huahahaha...
lucu amat sih Ky..

emang telor asin mah enak, rugi yah kalo ngga doyan hihihi

deph said...

hihihi aneh deh mbak.. ngakunya ga suka asin tp kok demen ama telor asin.. hmm apalagi telor asin pake rawon, huhuhu itu siy enak bgt..

Luky said...

@ Mbak Wiet :
Hi..hi.hi..jangan atuh, udah jauh-jauh ke Ampera cuma makan nasi + telur asin...

@Nila :
Ha..ha.ha.lu tu ye Nil. Swear gak suka asin + Swear demen banget telur asin (keukeuh.com. Nil..kali-kali cobain telur asin atuh, kalo terlalu asin makan aja kuningnya - cari yang kuningnya masir ya (oranye dan berminyak)..uendang bo. He..he.h.e.

@Nia :
Asinnya terkalahkan dengan leeezzzzatnya Ni...jd gak bikin pusing (menurut lidahku)

@Gege :
Kita tos Ge..doyan telur asin, apalagi yang masir tea ya Ge..ha.ha.ha.

@Neng Deph :
Iya emang aneh bin ajaib niy neng seleraku...ha.ha.ha.. Pasangan yang serasi ya.. RAwon + Telur Asin...mak nyusss

nuke said...

wah...beda dengan aku mba..akutuch kalau masak pasti sukanya banyak garam otomatis sering keasinan.sampai suami ku complain tapi,....kalau makan diluar ngga juga ...

Ina said...

emang tiap orang beda-beda ya. Aku demen asin, tapi kalau yang namanya telur asin...wah gak bisa deh, suka, tapi cuma ambil bagian kuningnya aja..he he he...kebalik kan?

lita uditomo said...

hihi..lutju nih, luky ngga suka asin kecuali ada kata telurnya di depan...

iya sih emang selera makan juga bisa dibentuk dr kebiasaan dari kecil ya, luk..

angin-berbisik said...

bagus juga mbak, lebih sehat dan mengurangi risiko kena tekanan darah tinggi :)

aaz-nawfal-dikhi said...

klo keju suka nggak si alya ?

Anonymous said...

i love u just the way u are:))
ga peduli suka asin or whatever,...

saya mampir keblogmu Luk, kangen:)
you are really my dear friend yg sehati, karena ternyata kita sama-2 no way jose ajah sama yg namanya asin:))

saya belom sempet nulis-2 lagi, ada proyek:))

-antenya Alya-