Monday, January 8, 2007

Jalan-Jalan
















Minggu, 7 January 2006

Kalo dipikir pikir aku dan Aa gugun punya satu kebiasaan mengenai "jalan jalan" yang mungkin buat orang lain agak aneh, yaitu paling demen pergi ke suatu tempat alias "nglencer" tanpa planning dan tanpa tujuan yang jelas..he.he..he. Tapi anehnya kita berdua enjoy aja dan gak saling protes dengan kebiasaan aneh ini.

Kayak hari minggu kemaren , aku ngajakin jalan jalan muter muter ngelilingi kota bogor, kebun raya tepatnya dan tiba tiba ditengah perjalanan kepengen pergi ke Puncak. Seperti biasa bapaknya Alya mah asik-asik aja diajak ke Puncak. Untung Alya gak protes, biasanya tuh anak ngajak jalannya ke Mall, kalo belum ke Mall meskipun udah kelilingan kemana aja itu namanya bukan jalan jalan kata Alya...he.he..he...dasar anak Mall.

Ternyata jam 11 siang , jalan arah Puncak agak lengang dan baru macet di deket Pasar Cisarua. Ditengah jalan baru tanya "Kita mau kemana Pah??" Nah lu...bingung sendiri deh. Kebetulan hari itu cuaca cerah - berangin, semilir , langitnya biru - bersih banget, jadi gunung Gede Pangrango keliatan biru banget...subhanallah , cantik banget ciptaan Allah ini.
"Gimana kalo ke Gunung Mas Pah?? kebetulan Alya belum pernah diajak ke Gunung Mas atau kita ke "Melrimba"(Deket Rindu Alam) aja yang ada maenan anak anaknya itu sambil makan siang di situ?". Aa Gugun lebih suka ke Gunung Mas, ya sutra..kita belok ke Gunung Mas. Kebetulan masuknya free, gak bayar karena kebetulan lagi ada acara Group di Gunung mas. Alhamdulillah dapet rejeki.

Sampe di Gunung Mas, sebetulnya kita gak tau mau ngapaian. Idealnya si Tea Walk ya...tp
kayaknya terlalu kecil buat Alya, lagian perlengkapan pendukungnya kurang memadai dan sudah terlalu siang. Ternyata didalemnya ada danau kecil buat naek Angsa-Angsaan yang dikayuh itu, dan Alya berminat naek Angsa. Sewaktu kita lagi naek angsa keliling danau, aku dan Aa Gugun sempet gak ngayuh pedalnya dan angsanya terapung-apung, tiba tiba Alya ngomong" Ma, goes dong ma ntar kita tenggelam loh "....Ha...ha..ha....tau darimana kalo kita diemin perahunya akan tenggelam. Lagian tau kata tenggelam dari mana? mungkin kebanyakan denger berita di TV mengenai tenggelamnya KM itu kali ya...... Jadi aku sibuk jelasin kalo perahunya gak bocor, airnya gak akan masuk kedalam perahu, dan perahunya gak akan tenggelam. Abis itu dia malah sibuk ngajakin udahan naek perahunya. Mungkin dia agak meniru aku , agak parno dan kurang berani ambil resiko.



Waktu diajakin naek kuda dia juga menolak " Gak mau ah, kudanya bau"...ha..ha.hha, abisnya kalo di Gunung Mas, kotoran kudanya dibiarin berserakan sih..jadinya kan BAU. Akhirannya Alya dengan riangnya maen di lapangan rumput sambil merumput...bukan ding...sambil ngejar - ngejar gelembung - gelembung sabun yang ditiup bapaknya. Waduh...gitu aja girang banget...Mana udara di Gunung Mas saat itu sejuk banget plus dikasih bonus semilir angin pegunungan, asoy banget buat leyeh leyeh direrumputan plus dibawah pohon rindang. Pokoknya temanya hari ini "merumput".
Pas lewat sungai kecil diantara kebun teh atau tepatnya disebut parit kali ya...airnya bening banget dan suaranya gemericik , si Alya kita suruh dengerin siara gemerick air, dan nyemplung ke situ dan maen air . Yah....lagi lagi dia cuma nyelupin jari telunjuknya di air sambil bilang " wii.....airnya dingin banget ma, udah ah maen airnya". Aduh payah banget deh, ini akibat terlalu sering kularang- larang..., jadi kurang "kendel" alias kurang berani ambil resiko.


Sehabis sholat dzuhur di Gunung Mas, sekitar jam 2-an kita pulang dan sempet mampir di Art shop dibawah gunung mas, yang punya namanya Pak Sas (orang medan..bah) tp baek banget.... Aku nyari meja makan kayu model bulet d=75 cm, disitu ternyata ada ,kayunya dari kayu ambon (kayunya tebel banget 8 cm bo), dia tawarin 600 ribu, dengan isengnya aku tawar 300 rebu. Ternyata dikasih harga 400 rebu..langsung deal deh...he.he.he. Terpaksa sekalian beli kursinya, tapi yang model kecil kecil itu, harganya @ 150 ribu udah pas gak boleh ditawar lg. Kayaknya untuk kursi ini aku kemahalan deh... Trus iseng nanyain peti kayu yang sekaligus bisa buat meja, yang panjangnya 90 cm dikasih harga 500 rebu, ditawar 300 ama dia dikasih juga. Ini mah judulnya kalap ...... Meja makannya kecil banget ya..ha..ha.ha... Abis kalo kegedean bingung mau ditaruh mana dong...rumah kita kan imut...2 Minggu lagi baru akan dianterin kerumah.


Sampe di Ciawi kita mampir di RM Ampera yang masakan sunda itu, mungkin karena udah laper banget dan udah capek suamiku makannya "kemaruk" banyak banget sampe nambah nasi 2x dan menggasak empal gepuk + seluruh lalapan + sambel leunca + sambel goangnya....(Dasar orang sundah...doyan banget ama yang namanya lalapan + sambel). Trus dia bilang "nah ini baru yang namanya makan.....". He..he.he. emangnya selama ini gak pernah dikasih makan ama bininya Kang.....cucian deh lu. Karena terpengaruh bapaknya, si Alya maem lumayan banyak, menunya nasi putih ama ayam goreng. Kalo mamanya Alya maem seperti apa?? Nah ini jangan ditanya lagi.....maemnya super duper buanyak dengan jerohan-jerohan sapi itu..hi..hi.hi....kolesterol la yaw. Wah gimana mama Alya gak obesitas, lha wong maemnya aja kayak begini...he.he.h.e.


Itulah yang namanya "Jalan-Jalan " versi Aku, Aa gugun dan Alya. Dari yang niatnya cuma keliling keliling ngiterin kota, trus tiba tiba ke Gunung Mas, konyolnya malah beli meja makan. But anyway buat kami , yang penting every body happy and enjoy it.

2 comments:

eva said...

wah....wah....asik ya!!!tanpa harus perencanaan matang pun bisa nyampe juga ke Puncak (secara tinggal nya di Bogor gitu kan!!!)lebih enak lagi jadi alya....tiap weekend slalu di ajak jalan2 ma mama n papa!!!
mba Luky.....congratz ya mba!!!akhir nya punya blog juga deyh.......

Luky said...

To : Eva

That's why aku tinggal di Bogor he..he..he..