Friday, May 4, 2007

Belajar Dari Alam

Ditulis Oleh : Dani Ibrahim


Banyak sekali pelajaran yang diberikan alam kepad kita jika kita memberikan sedikit waktu untuk melakukan perenungan. Alam adalah makhluk allah yang diciptakan untuk mengabdi pada manusia. Alam memberikan pelajaran kepada kita dengan bekerja tanpa banyak komentar apalagi interupsi.

Seperti matahari yang memberikan kasih sayangnya dengan merata kepada planet-planet sehingga terjaga keseimbangan diantara planet untuk terus mengorbit pada bidang edarnya. Meskipun berfungsi sebagai sentral pada tata surya kita, matahari berlaku sangat bijak dengan setia untuk terbit dipagi hari dan tenggelam disore hari. Dia tahu bahwa ada sang bulang yang sedang ingin menampakkan cahayanya.

Matahari tidak pernah merasa iri terhadap bulan yang kelihatan cantik karena cahayanya yang terang dimalam yang gelap. Padahal dia tahu cahayanya itu hanya make up. Bijaknya matahari tidak lantas mengurangi cahaya kepada bulan bahwa sang bulan hanya meminjam cahayanya.

Kita juga dapat belajar dari samudera yang setia dan ikhlas menerima anak-anaknya pulang. Setelah terbujuk rayuan sang awan untuk pergi meninggalkan rumahnya dan ditumpahkan ditempat yang ditentukan. Anak-anak air kembali menuju ibunya. Dalam perjalanan mereka kadang terpengaruh oleh perubahan jaman dan membawa berbagai penyakit. Samudera ikhlas menerima hal tersebut. Karena kecintaannya samudera menjadikan dirinya asin untuk menjadi penawar bagi penyakit anak-anaknya.

Keikhlasan untuk memberi tanpa mengharapkan apa-apa adalah pelajaran berharga dari alam.

14 comments:

Me said...

Ganti layout nih Luk..ngubrek ngubrek cari shoutboxnya gak ketemu..nulis disini aja deh..
Iya tuh..bude kan ada kongres IMWU (Internasional Moslem Women Union) di KL, iseng2 ngajak tante Koti. Dr Jkt ikut rombongannya bude, kalo kongresnya udah selesai, nanti mrk berdua naik pesawat lagi ke Kota Bharu (tempatnya om Parno, udah deket Thailand). Ikut?..wah ntar dulu deh..ntar gak jadi jadi pindah rumahnya he..he

Mba Anna

Amalia said...

Waahh... Foto si Bintang Kecil d header, manieezzz...ntar blogny dikerubungin semut nih...;-P

Postingannya baguuuss...kena di hatiii... mudah2an kita selalu dapat belajar d setiap kesempatan dan dari siapa sajaa..."-)

senandunglirih said...

Seandainya manusia bisa bercermin pada alam, mungkin alam tidak akan pernah dirusaknya...

Ina said...

sampe pangling nih masuk rumah baru...tapi langsung tau, abis ada foto si cantik jadi headernya...

btw, tulisannya seperti biasa, bikin aku merenung..!

Anonymous said...

dan semoga saya dari pribadin yang lemah ini juga bisa ikhlas untuk memberi :)

jadi inget ketika plg kuliah, salah satu teman saya bilang "Neng, tau ngga rumput-2 liar yang neng injak itu pasti ada gunanya, bahkan dipandang sangat gersang pun, mereka ttp ada gunanya"

-rien-
http://rhandry.blogspot.com

salma said...

Betul.. kenapa kita ga belajar dari alam yah? padahal kita hidup juga dari sana..
alam yang selalu memberi tanpa meminta...

reply mssg: bun kan dvd spidey jg lom keluar tuh, sabar aja nunggu minggu depan :)
sun buat Alya yah, senyumnya itu loh..

nYam said...

weiii...baju baru.

baidewe, aku punya ponakan, anaknya sepupuku. bapaknya emang ga gampang jijikan gitu. en kayanya nurun deh ke anaknya. masa uler keket (tau ga?), trus segala kodok dll, ya dipegang aja gitu ama dia. dasar bapaknya mayan ngerti soal anatomi binatang, ya diajarin lah si krucil itu. ujung-ujungnya, diajarin kalo yang bikin ulat itu Allah

bagus siy...cuma aku jadi jijay sendiri pas si krucil pegang ulet bulu :D

nuke said...

kapan ya aku bisa nulis sebagus Mba Luky....mengena di hati....

najwa said...

Leot baru nih...kk alya cantik bener.... :)

tentang alam...kita mesti belajar dr alam dan harus menghargai alam...kalow gitu kt ajarin anak kita supaya peduli dgn alam?:D

yanti said...

hhmm...leotnya keren euy. Tapi shoutboxnya kmn mbak????

Emang sih..kita akan selalu dapat ilmu dari alam...tapi....bukan alam si penyanyi mbah dukun itu kan??? ;p

*ngabuuuuur*

mutia said...

bagus banget jengk pelajaran nya..tq yah dah di sharing & di publish di blog dikau:) alya cakep banget jadi header gitu. rayga mah difoto gak bisa ketawa ooy..harus dipancing dulu baru ketawa:)

Luky said...

@Mbak Ana : Iya niy mbak ganti lay out, SBnya retire

@Amalia : Setuju mbak, kita bisa belajar dari mana saja. Contohnya ya belajar untuk ikhlas dari alam

@Senandung Lirieh : Setuju

@Mbak Ina : Makasih Teh Ina.
Iya teh, kadang saya mikir pada saat melakukan sesuatu kok belum tentu bisa Ikhlas...masih ada embel embel "Pamrih"

@Rien : Amin, Insyaallah ya Rien.

@Mbak Salma : Betul bunda...kadang kita lupa untuk merenungkan hal - hal sepele seperti ini

@Nuke : non..ini yang nulis adalah temenku bpk "Dani Ibrahim". Insyaallah Nuke juga bisa kok

@Nyam : Wah Am..aku juga gak sanggup untuk bisa dekat dengan Alam sampai seperti itu. Nyalinya kurang niy

@Najwa : Setuju bunda..

@Yanti : Kayaknya Yanti ngefans sama "Alam -Mbah dukun" ya..he.hehe.

@Mutia : Sama-sama bunda....
Ah Rayga juga lucu kok kalo difoto.

Ary said...

hai,hai, te Luky,hayuk aja kalo mo foto-foto, siap panggilan kok. kebetulan kami ke jakarta bulan juni. mau sekalian? di bogor juga OK kok. emang aku ada rencana ke bogor, tengok temen melahirkan. ehya, minta foto mbak luky berdua Alya dong, nanti aku masukin majalah. maskih banget dah main ke web gendhis.

Amanda Ramadhani said...

Alya Cantik ya, murah senyum lagi.

Salam,
http://www.telkomsel.net