Tuesday, April 17, 2007

Pergaulan Anak Balita Jaman Sekarang.

Anak Balita itu artinya anak usia dibawah lima tahun, salah satunya ya putri saya Alya. Secara psikologis saya masih menganggap anak-anak tersebut meskipun sudah mulai mampu menyerap berbagai informasi dan mulai mandiri, tetapi mereka masih banyak berimajinasi. Saya dibuat terheran-heran dengan tingkah laku anak - anak tersebut.


Sekitar hampir sebulan yang lalu saya menerima telpon dari Ibunda Rama, temen sekelas Alya. Ibunda Rama bertanya kepada saya, Alya cerita apa saja tentang Rama?. Kebetulan 2 hari sebelumnya Alya bercerita tentang Rama kalau mereka sering bernyanyi bersama - sama . Tapi anehnya sang bunda ini terus mengorek, selain itu cerita apalagi mom? Ada cerita cerita yang aneh gak?. Saya yang jadi bingung ada apakah gerangan? Ternyata oh ternyata, menurut cerita ibunda Rama, kemarennya Rama bercerita kepada Ayah - Bundanya bahwa disekolah Rama mencium pipi Alya karena dia suka dengan Alya. Dan tentu saja sang bunda takut Alya nangis or mamanya tersinggung. Dan berkali-kali sang bunda minta maaf atas kelakuan Rama. Saya pun menanggapi dengan santai, mereka masih anak-anak dan tentunya mereka belum mengerti dan tarafnya pun hanya mencium pipi Alya. Tetapi yang membuat saya agak resah, sewaktu saya cross check ke Alya mengenai hal ini, Alya menyanggah hal tersebut. Berkali-kali saya korek-korek Alya tetap saja dia menyatakan , dia tidak pernah dicium Rama . Oke akhirnya saya mengalah meskipun masih penasaran juga, mengapa kok Alya tidak mau terus terang dengan saya. Selang berapa lama , saat mengantar Alya sekolah saya sempat konsultasi dengan bu Tisna. Bu Tisna ternyata sudah mengetahui duduk permasalahannya dan yang bikin saya agak kaget, ternyata apa yang dikatakan Alya adalah betul. Alya tidak pernah benar-benar dicium oleh Rama, ternyata itu adalah imajinasi Rama sendiri. Duh lucu juga ya.....tetapi menurut guru Alya, memang untuk usia 4 tahun adalah saat saat yang full imagination.

Cerita yang lain lagi, kebetulan dari usia 2 tahun saya sudah mulai mengenalkan nama lengkap orang tua, alamat lengkap rumah dan terakhir adalah menghafal no. telp rumah, hp saya dan no. telp rumah sahabat-sahabatnya dirumah (Bella dan Ai). Beberapa hari yang lalu, seperti biasa setiap 2 minggu sekali Alya membawa pulang hasil prakarya disekolah. Dan salah satu pelajaran dalam sebulan ini salah satunya adalah pengenalan alat-alat komunikasi dan belajar mengenal angka. Entahlah yang pasti , pagi ini saya mengangkat telpon dari seorang little boy, namanya Dirgham dan ingin bicara dengan Alya. Hah...? gak salah niy...setahu saya Dirgham adalah temen satu kelas Alya sekaligus temen jemputan Alya, dan memang menurut ibu guru Alya Dirgham ini sangat perhatian dengan Alya, anaknya kalem dan sabar. Kebetulan Alya masih bobo, jadi saya minta Dirgham telpon lagi nanti, kalo Alya sudah bangun. Sekitar setengah jam kemudian telpon berbunyi lagi, saya minta Alya yang mengangkat telpon. Dan benar, yang telpon adalah Dirgham lagi. Yang mereka obrolin adalah, apakah sudah mandi? sudah pakai baju belum? nanti sekolah gak? Nanti kita berangkat bersama ya? dirgham ngapain telpon kesini.?...Selidik punya selidik ternyata kemaren Dirgham pengen tahu no. telepon Alya dan dikasih taulah sama Alya. Duh saya dibuat terheran-heran dengan fenomena ini.

Meskipun saya sering menjumpai Alya bertelepon ria dengan Bella dan Firly (sahabat Alya dirumah), kali ini saya merasa aneh ada temen sekolah dia yang telepon, cowok pula. Duh Lucu ya. ...Ini baru play group, apalagi kalo sudah TK?? SD?? SMP?? SMA?? Kuliah???, kayaknya saya takut untuk membayangkan pergaulan anak saya menjelang remaja kelak. Apa yang bisa saya siapkan sejak dini untuk menghadapi hal tersebut ya?.

20 comments:

Nuke said...

Mba...saya juga sering ketakutan kalau melihat pergaulan anak2 Zaman sekarang,yg penting dari skg kita tanamkan ajaran agama yg kuat beserta pelajaran moral sehari2....
Swear...mba aku juga ketakutan apalagi anak ke dua-duanya cewek

salma said...

Gpp bun, biarkan dia bersoasialisasi dengan berbagai cara. Yang penting anak jangan dibatasi dan teruslah berkomunikasi 'heart to heart' seperti dengan sahabat.
betul juga kata Nuke, tanamkan agama mulai dini.
cieeeh lagunya ya kek yg propesional aja aku :p

mama arya said...

Mba memang pergaulan jaman dulu beda dg skrng, coba kita balik ke belakang masih ingat kan jmn kita dulu mungkin juga beda dg ortu kita maka kita boleh waspada tapi jng terlalu mengekang anak so mending tanamkan nilai2 agama & pelajaran ttg seks (maaf mnrt islam) ada kok bu buku ttg mendididk anak2 sedini mungkin ya disesuaikan dg bahasnya anak seumur dia aja .

Anisa said...

Iya ya..anak sekarang beda banget sama anak dulu, mungkin karena makanan dan asupan gizi yang dikonsumsi, shg mereka dah pinter berandai-andai.
Kayaknya bekal terpenting buat anak2 kita agama yang kuat,kurangi lihat TV, didikan yang bener dan juga contoh yang baik di depan mereka, karena anak2 lebih suka mencontoh dari yg kita perbuat.
wah gawat...Alya masih umur 4 tahun saja sudah banyak yang naksir, bahkan mau nyium..apalagi entar kalo dah besar...mesthi pengawasan ekstra nih...Dasar Alya cakep lagi fotogenik, aku saja disini pingin nowel2 pipinya.Muah2 buat Alya.

Ina said...

waduh Ky....umur segitu dah bikin pikiran dikau gak karuan ya?
giman entar nih?
Alya cantik sih....jadi aja...! he he he
sabar aja ya, proses kok...

Gege said...

mari kita sama2 melatih diri kita jadi bodyguardnya anak2, jangan lupa baris berbaris plus bawa pentungan.. hihihi...:p

duh embeer deh..soalnya liat fenomena di sinetron anak2, kelakuan mereka dah dewasa banget..yah emang nomer 1 agama musti dikuatin yah mbak..

Bener kata si teh Ina, Alya cakep sih..dijamin bnyk yg ngantri dah..qeqeqeqeq

GusKoko said...

Tahun lalu (2006), di Stasiun Gubeng Surabaya, saya melihat serombongan anak2 TK yang diajak guru2 nya melihat kereta api. Kebetulan sekali di stasiun itu ada "pengamen intelek" ; group band dengan penyanyi-nya. Nah rombongan anak2 TK itu diajak bernyanyi bersama, mulanya lagu : Pelangi, Balonku & lagu anak2 lainnya. Saya lihat anak2 TK itu hanya pasif saja, tidak ikut bernyanyi. Entah bagaimana, tiba2 si pengamen menyanyikan lagu TTM-nya Ratu, apa yang terjadi ? Anak2 TK itupun langsung aktif ikut bernyanyi. Nah lho ?

deph said...

waduhh, ternyata anak2 sekarang perkembangannya cepet bgt ya mbak.. ckckckck, takjub deh baca ceritanya mbak luky.. hehehehe

bundanya i-an said...

iya sih aku juga suka was-was lihat pergaulan jaman sekarang dimana informasi mudah didapat lewat apa saja... mungkin bener kata mba gege.. Agama kali ya yang harus dikuatkan...

Anonymous said...

tanamkan apa itu aurat dan rasa malu sejak dini. ampuh dan pelan-pelan. fenomena ga dihadapi sendiri kok Luk. saya sebulan ini terima laporan bhw Jihad byk terima salam dari mbak-2 kk kelasnya. sedangkan Jihad cuek bebek aja, dan menghindar kalu dideketin.

siap-ga siap biasanya ortu byk kelimpungan, sebelum terlambat ajarin apa itu seks, krn anak umur segitu byk ingin mencoba:)

-rien-
http://rhandry.blogspot.com

Najwa said...

Wah aku gak bisa bantu apa...yang aku tau sih pendidikan yang paling utama adalah dari dalam (keluarga) & jadikan alya seperti temen sendiri...?

Terusin yah cerita alya ky gini?aku jadi belajar banyak nih dr kk alya....krn suatu saat najw juga ky gitu mungkin bun...

Say punya YM gak sih?
Sun tuk kk Alya :D

aaz-nawfal-dikhi said...

mbak luki, harus siap2 tuh dari sekarang bikin peraturan buat alya hihihi,kayak bapakku dulu soalnya anaknya 5 cewek smua. mana jaman dah semakin edan gini yach.
kak alya ..pake jilbab dari sd yach, biar tambah cantik.

Me said...

Persis sama Wilna Luk...2-3 minggu yg lalu pulang sekolah dia bilang tadi pacaran sama Naufal di sekolah.. kemaren sepulangnya dr sekolah lain lg ceritanya..katanya "Ma sekarang Naufal senengnya sama Alika gak sama kakak lagi.." ceritanya sambil bermuka sedih begitu. Anakku "brokenheart"??????

Mba Anna

nYam said...

kok jadi parno sendiri nih ya? mau ngawasin 24 jam juga ga mungkin.

ga usah mikir pas kuliah dulu dee...pas SD nya aja yang udah depan mata :D

Luky said...

Thanks temen-temen semua atas masukannya, ini sangat banyak memberi inspirasi buat saya.

@ Nuke : Setuju dengan Nuke. Kok sama dengan saya. Ngeri, eh tapi gak cuma anak cewek lho, anak cowok juga.

@ Mama Salma : Betul Mom, susah ya disatu sisi pengen tidak terlalu banyak batasan, tp disisi yang lain tidak memungkinkan. Susah membalancingnya.


@ Ninie - Mama Arya : Iya nih Nie , buat aku pribadi gak mudah membedakan antara tidak mengekang dan mendidik dengan benar.

@ Anisa : Iya nih pusing sendiri, terlalu banyak fenomena yang aneh-aneh sih jaman sekarang.

@ Teh Ina : Ah teh ina mah bisa aja euy. Iya nih liuer pisan euy, bagi tips-tips nya dong teh sebagai yang sudah berpengalaman memiliki 2 putri cantik yang beranjak dewasa.

@ Gege : Mesti bawa pentungan ya Ge..he.he.he.. Kalo aku ud memulai pelatihan pengintaian dan perintelan..he..he.he....Bentar lagi Zebby tuh Ge...kutunggu jeritanmu...hue..he.h.e.

@ Gus Koko : Iya ya Gus..akibat modernisasi kali ya Gus. Saya juga sering terkaget-kaget anak-anak lebih excited menyanyikan lagu yg notabenenya untuk konsumsi orang dewasa.

@ Neng Deph : Siap-sapa ya deph, sebagai mom to be..he.he..he...Kutunggu sharingmu someday.

@ Bundanya Ian : Betul bunda..setuju sekali.

@ Rien : Thank Rien, betul banget apa yang dikatakan Rien,..terus terang saat ini saya sudah agak kelimpungan...duh gimana niy entar. Panic mode.com

@ Najwa Mom : Thanks nis, setuju banget.

@ Aaz- Bunda Naufal : Thanks Az sharingnya. Insyaallah Az, saya juga berencana seperti itu, saat ini saya sedang berusaha mendoktrin Alya. Tapi saya ingin hal tersebut keluar dari kesadaran Alya sendiri. Sooner is better.

Luky said...

@ Mbak Ana : Waduh masalah kita sama dong mbak...kaka Wilna brokenheart niy..cup cup ya sayang.

@ Nyam : He..he.he....so "Mual" it's just small thing right?? kalo mikirin gini bukan mual lagi..tapi mules...
Coba ante Niam...gimana dong caranya jadi satpam 24 Jam,,,eh g ud mendidik pengasuhnya alya untuk menjadi pengintai dan intel tuh..

Nia said...

Duh, Alya msh kecil aja dah byk penggemar. Ntar klo dah bsr mkn byk deh yg telp Alya n Mama mkn binun :)

valisha said...

setuju.. setuju... punya anak cewe tuh banyak deg2an nya... pergaulan sekarang bikin syerem ya
Mudah2an aja kita bisa membimbing anak kita di jalan yg bener ya mom

yanti said...

hmm.. aku setuju sama Luky, anak cewe dan cowo sama aja seremnya kok di jaman sekarang.

ekstrimnya, anak cewe bisa hamil, anak cowo lebih rentan jadi pelaku kriminal dan narkoba.

sama2 belajar terus untuk mendidik tanpa mengekang. mengarahkan tanpa memaksa. :)

lita uditomo said...

ketertarikan lawan jenis manusiawi banged ya..naluri dasar manusia..
apalagi alya itu cantik menarik..;)

anakku 'ditembak' cewe waktu kelas 2 SD...hehe..surat cintanya masih kusimpen sampai skrg

kyknya yg penting komunikasi dan pemahaman nilai2 yg baik..:)